Home » » 5 Tips Berinternet Yang Aman Untuk Sang Buah Hati

5 Tips Berinternet Yang Aman Untuk Sang Buah Hati

Penulis : yogo zuherdan on Selasa, 15 Mei 2012 | 01.05


Seperti yang kita ketahui meski internet menjadi sumber informasi tak terbatas, namun tetap menyimpan ancaman bagi penggunanya, terutama bagi anak-anak. Tapi bukan berarti buah hati kita tidak boleh mengenal internet.
Berikut 5 kiat untuk mengenalkan internet yang aman bagi anak-anak :
1. Komunikasi Ini merupakan faktor terpenting bagi orangtua dan anak-anaknya. Cobalah untuk menjalin alur komunikasi yang baik dengan buah hati kita. Ketika mengenalkan internet ke anak-anak, jelaskan aturan mainnya. Jangan sampai anak-anak Anda kebablasan online.
2. Batasi Waktu Online Sebaiknya jangan menempatkan komputer dengan fasilitas internet di kamar anak. Tempatkan komputer di ruang keluarga atau ruang dimana Anda bisa mengontrol anak-anak kala berinternet. Jika perlu, buatlah daftar situs yang sekiranya boleh diakses mereka. Tentukan pula waktu onlinenya dan jangan sampai larut malam. American Academy of Pediatrics menyarankan jika batas anak-anak untuk berada di depan layar maksimal sampai dua jam per hari.
3. Jejaring Sosial Anak-anak jaman sekarang pasti sudah akrab dengan yang namanya chatting, Facebook, YouTube atau Twitter. Tak ada salahnya membiarkan anak Anda bermain di dalamnya. Hanya saja perlu dipantau gerak-geriknya. Jika memang anak-anak Anda sudah cukup dewasa, tak ada salahnya membantu mereka membuat profil di jejaring sosial. Namun ada baiknya menggunakan nickname ketimbang nama asli. Jangan masukkan data-data pribadi dalam keterangan profil. Gunakan foto olahragawan kesukaannya, kartun karakter, atau ilustasi lainnya sebagai gambar profil. Selanjutnya adalah mengingatkan anak-anak untuk tidak berinteraksi dengan orang-orang yang tidak mereka kenal melalui dunia maya.

4. Kenali Masalahnya Observasi kebiasaan berinternet anak. Jika ia kerap kali melanggar kesepakatan dengan tetap online hingga larut malam tidak ada salahnya untuk bertindak tegas. Jauhi mereka dari kegiatan online untuk beberapa saat. Sebab jika dibiarkan dikhawatirkan akan semakin menjadi. Di sinilah peran komunikasi begitu diperlukan, cobalah bicara dari hati ke hati tanpa harus menarik urat. Sesekali para orangtua ada baiknya untuk mengecek histori di browser untuk mengetahui situs-situs apa saja yang sering dikunjungi anak-anak Anda.
5. Perkuat Sistem Keamanan 
Orangtua tentunya tidak bisa setiap saat mengawasi anak-anak. Maka diperlukan keberadaan software yang bisa memagari anak-anak dari keberadaan konten negatif di internet secara otomatis. Dewasa ini, sudah banyak aplikasi filtering atau parental control yang bisa digunakan untuk komputer di rumah. Dengan aplikasi ini diharapkan dapat memblokir situs pornografi dan situs bermuatan negatif lainnya sebelum terlihat anak-anak.
Aplikasi keamanan juga meliputi software antivirus untuk melindungi komputer secara keseluruhan. Selain itu, orangtua sebaiknya melakukan settingan di bagian mesin pencari seperti Google untuk hanya melakukan sistem pencarian yang aman (safe search). Jadi ketika anak-anak menggunakan Google untuk mencari informasi, konten yang muncul akan lebih tersaring.
Share this article :

+ komentar + 2 komentar

29 September 2012 15.22

Manteb Sob artikel nya . Memang benar nih Blog ini Emang Keren!

Mampir gan ke Blog Sederhanaku . Jangan lupa tancepin Komentar :)

http://share4rt.blogspot.com/2012/09/award-top-comment-dari-share4rt-segera.html

26 Mei 2013 03.11

Saya suka cerita cerita dalam blog ini. Sukses ya buat blognya
sedikit mau share aja
Dibayar Dengan Klick Iklan

Posting Komentar